-->

Adsense

RESUME SISTEM INFORMASI MANAJEMEN


JUDUL BUKU: SISTEM INFORMASI MANAJEMEN 
Pengarang : Prof. Dr. Sondang P. Siagian, M.P.A

KATA PENGANTAR

            Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat ALLAH SWT, karena atas rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan Tugas Meresume Mata Kuliah “ SISTEM INFORMASI MANAJEMEN “ ini. Shalawat dan salam saya panjatkan kepada junjunan Nabi besar Muhammad SAW, kepada sahabat – sahabatnya dan sampai pada kita sebagai umat-Nya
            Saya ucapkan terima kasih kepada Bapak MOH. SUTARDJO, Drs., M.Si. selaku Dosen mata kuliah Sistem Informasi Manajemen. Saya menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna. Apabila ada kritik dan saran yang bersifat membangun dalam terciptanya makalah ini saya terima dengan lapang dada.
Cirebon,  Juni 2015
        Penyusun
makalah sistem informasi manajemen rumah sakit, makalah sistem informasi manajemen, pengertian sistem informasi manajemen, pengertian sistem informasi manajemen menurut para ahli, makalah sistem informasi manajemen restoran, pengertian sistem informasi manajemen logistik, rangkuman sistem informasi manajemen bab 3, makalah sistem informasi manajemen pt unilever, makalah sistem informasi manajemen bab 4, pengertian sistem informasi manajemen beserta contohnya, rangkuman sistem informasi manajemen bab 4, rangkuman sistem informasi manajemen bab 8, pengertian sistem informasi manajemen secara umum pengertian sistem informasi manajemen rumah sakit pengertian sistem informasi manajemen wikipedia pengertian sistem informasi dan manajemen rangkuman sistem informasi manajemen bab 7 resume sistem informasi manajemen bab 9 pengertian sistem informasi akuntansi manajemen makalah sistem informasi manajemen perusahaan indosat pengertian sistem informasi manajemen dan fungsinya
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................... i
DAFTAR ISI....................................................................................................... ii
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................. 1
Ciri-Ciri Masyarakat Informasional........................................................... 2
Tahap-Tahap Penanganan Informasi......................................................... 3
Penciptaan Informasi.......................................................................... 4
Pemeliharaan Saluran Informasi......................................................... 4
Seleksi Dan Transmisi Informasi........................................................ 4
Penerimaan Informasi Secara Selektif................................................ 4
Penyimpanan Informasi...................................................................... 5
Penggunaan Informasi........................................................................ 5
Penilaian Kritis Dan Sistem Umpan Balik......................................... 5
Pengaruh Kepemimpinan Terhadap Sistem Informasi.............................. 5
Penelitian Dasar.................................................................................. 8
Eksperimentasi Laboratorium............................................................. 8
Pengembangan................................................................................... 8
Pelatihan Untuk Aplikasi................................................................... 8
Penggunaan........................................................................................ 9
Umpan Balik...................................................................................... 9
Struktur Organisasi Ditinjau Dari Segi Informasi..................................... 9
BAB 2 SISTEM INFORMASI SEBAGAI PENDUKUNG
PROSES MANAJEMEN....................................................................... 11
Tiga Kategori Peranan Manajemen........................................................... 11
Peranan Yang Bersifat “ Interpersonal”........................................... 11
Peranan Informasional..................................................................... 11
Peranan Selaku Pengambil Keputusan............................................. 11
Proses Manajerial....................................................................................... 12
Penentuan Tujuan............................................................................... 12
Pentahapan Pencapaian Tujuan.......................................................... 13
Perumusan Strategi............................................................................. 13
Fungsi Perencanaan............................................................................ 13
Penyusunan Program Kerja................................................................ 14
Fungsi Pengorganisasian.................................................................... 14
Penggerakkan Sumber Daya Manusia................................................ 14
Penyelenggaraan Kegiatan Operasional............................................. 14
Pengawasan Sebagai Komponen Proses Manajerial........................... 15
Penilaian Sebagai Komponen Sebagai Manajerial.............................. 15
Pentingnya Umpan Balik................................................................... 15
BAB 3 DUKUNGAN INFORMASI UNTUK BERBAGAI
BIDANG FUNGSIONAL...................................................................... 16
Jenis-Jenis Informasi Pendukung Yang Dibutuhkan................................ 16
Produksi Sebagai Bidang Fungsional........................................................ 17
Pemasaran Sebagai Bidang Fungsional..................................................... 17
Promosi Sebagai Bidang Fungsional......................................................... 17
Penjualan Sebagai Bidang Fungsional...................................................... 18
Manajemen Logistik Sebagai Bidang Fungsional..................................... 18
Proses Manajemen Logistik................................................................ 18
Manajemen Sumber Daya Manusia Sebagai Bidang Fungsional.............. 19
Fungsi-Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia............................ 20
BAB 4 PENCIPTAAN, PEMELIHARAAN, DAN PENGGUNAAN
SISTEM INFORMASI MANAJEMEN............................................... 21
Pengolahan Data....................................................................................... 21
Pengolahan Data Secara Elektronik................................................... 21
Organisasi Satuan Kerja Pengolahan Data......................................... 21
Organisasi Pengolahan Data Berdasarkan Pendekatan
“ Yang Didistribusikan”..................................................................... 23
Pengolahan Data Oleh Pemakai Akhir............................................... 24
Integrasi Antara Komputer Pusat Dan Komputer Mikro................... 24
Pengolahan Data Oleh Pihak Ketiga.................................................. 24
Perangkat Keras Pengolahan Data..................................................... 24
Aplikasi Data Dan Pemeliharaan Sistem................................................... 25
Teori Pengambilan Keputusan Sepintas Kilas.................................... 25
Komponen Sistem Pengolahan Data Elektronik................................ 25
Perangkat Lunak................................................................................ 25
Teknik Memilih Sistem Pengolahan Data................................................. 25
Sekilas Tentang Internet............................................................................ 26
Pemahaman Istilah-Istilah Internet.................................................... 26
Pemanfaatan Teknologi Internet........................................................ 29
Penerapan Teknologi Internet Untuk Kepentingan Intra (Intranet).......... 29
Optimalisasi Pemanfaatan Internet........................................................... 30
BAB 5 AUDIT SISTEM INFORMASI MANAJEMEN................................ 31
Audit Organisasi Satuan Kerja Pengolahan Data..................................... 31
Audit Proses Pengolahan Data.................................................................. 31
Pengumpulan Data............................................................................. 31
Analisis Data...................................................................................... 31
Penyimpanan Informasi...................................................................... 32
Audit Perangkat Keras.............................................................................. 32
Audit Perangkat Lunak............................................................................. 32
Audit Pekerja Otak (Brainware)............................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA


1. PENDAHULUAN

Sering terdengar ungkapan bahwa dunia dewasa ini berada dalam era informasi. Dan masyarakat modern dikenal sebagai masyarakat informasional. Pandangan demikian memang benar karena seperti diketahui salah satu fenomena yang dewasa ini sudah “mendunia” dan berlangsung dengan kepesatan yang sangat tinggi ialah perkembangan dan berbagi terobosan dibidang teknologi informasi. Aplikasinya dalam dunia kenyataan “ dunia kenyataan” pun sudah sangat beragam sehingga dapat dikatakan bahwa tidak ada lagi segi kehidupan dan penghidupan yang tidak disentuh oleh informasi, baik pada tingkat individual, kelompok, semua jenis organisasi, pada tingkat negara, dan bahkan dalam hubungan antarorganisasi dan antarnegara.
Salah satu kelompok di masyarakat yang merasakan makin pentingnya informasi ialah para manajer yang menduduki jabatan pimpinan dalam berbagai jenis organisasi, seperti organisasi politik, organisasi kenegaraan, organisasi angkatan bersenjata, organisasi niaga, organisasi sosial, organisasi swadaya masyarakat, organisasi nirlaba, dan bahkan organisasi keagamaan. Sebagai tanggapan terhadap fenomena tersebut, para pakar telah mengembangkan orientasi baru dalam bidang informasi yang dikenal dengan nama “Sistem Informasi Manajemen” (Information Management System).
Masyarakat yang mengolah informasi secara “ tradisional” dalam arti tidak menggunakan sarana bermuatan teknologi tinggi disebut masyarakat prainformasional. Sebaliknya masyarakat yang mengolah berbagai komponen penanganan informasi dengan memanfaatkan kemajuan dan terobosan informasi disebut sebagai masyarakat informasional.
Memang benar kebutuhan berbagai jenis organisasi akan informasi bukan hal yang baru sama sekali karena sejak dahulu hingga sekarang penanganan sutau sistem informasi dilakukan selam tujuh tahap, yaitu: (a) pengumpulan data, (b) klasifikasi data, (c) pengolahan data supaya berubah bentuk, sifat, dan kegunaannya menjadi  informasi, (d) interpretasi informasi, (e) penimpanan informasi, (f) penyampaian informasi dan transmisi kepada pengguna, dan (g) penggunaan informasi untuk kepentingan manajemen organisasi. Yang baru ialah proses penanganannya yang dilakukan dengan memanfaatkan perkembangan dan terobosan teknologi, terutama dengan menggunakan komputer dan sarana lain yang bermuatan teknologi tinggi.
CIRI-CIRI MASYARAKAT INFORMASIONAL
Kiranya akan lebih mudah untuk memahami apa yang disebut sebagai “ masyarakat informasional” jika ciri-cirinya dibandingkan dengan masyarakat prainformasioanl. Berikut ini digambarkan perbandingan ciri-ciri tersebut.
PERBANDINGAN MASYARAKAT PRAINFORMASIONAL DAN MASYARAKAT INFORMASIONAL
No.
Ciri
Masyarakat Prainformasional
Masyarakat Informasional
(1)
(2)
(3)
(4)
1.


2.
3.

4.
5.

6.
7.
8.
9.
10.

11.
12.
13.

14.

15.

16.
17.
18.

19.

20.


21.

22.
23.
Dasar Ilmiah


Jumlah Informasi
Tingkat Pertambahan Informasi
Dasar Seleksi
Kecepatan Transmisi Informasi
Lingkup Informasi
Biaya Pengadaan Informasi
Isi Informasi
Lokasi Informasi
Jangkauan Terhadap Informasi
Cara Penyampaian Informasi
Jenis Interdependensi
Variabilitas Informasi

Unit Untuk Penanganan Informasi
Struktur Pengolahan Informasi
Kerangka Nilai Interpretasi
Ukuran Teknologi Informasi
Tingkat Kompleksitas Sistem Informasi
Arus Informasi

Pemecahan Masalah


Partisipasi Sosial Dalam Pengolahan Informasi
Tingkat Kerahasiaan
Orientasi Waktu
Paradigma yang kaku

Langka
Linear

Kabur
Lambat

Sempit
Mahal
Stabil
Tetap
Terbatas

Monomedia
Rendah
Pengalaman Langsung
Individu

Hierarkis

Monistik
Besar
Sederhana

Dari Seorang ke Banyak Orang
Lokal


Perwakilan
(by proxy)
Penuh Kerahasiaan
Masa Lalu
Kemampuan menggabung yang kreatif
Melimpah
Eksponensial

Tepat
Cepat

Luas
Murah
Berubah-ubah
Mobil
Terbuka

Multimedia
Tinggi
Tidak langsung

Mesin / Bantuan Mesin
Horizontal

Pluralistik
Kecil
Kompleks

Dari Banyak Orang ke Seorang
Berdasarkan Pendekatan Kesisteman
Universal dan Langsung
Penetratif
Masa Depan

TAHAP-TAHAP PENANGANAN INFORMASI
Sesungguhnya, makin pentingnya peranan informasi dalam pengelolaan sesuatu organisasi dalam lingkungan masyarakat informasional merupakan “produk” sebab-akibat. Faktor pemicunya ialah makin majunya masyarakat karena berbagai faktor seperti pendidikan, demokratisasi politik, pembangunan ekonomi, yang membawa serta berbagai macam permasalahan yang bentuk, jenis, dan intensitasnya berbeda dari masa-masa sebelumnya.
Perkembangan tersebut memungkinkan ditempuhnya delapan tahap penting dalam penanganan informasi, yaitu:
Penciptaan Informasi
Menciptakan informasi tidak terlepas dari identifikasi dan penggalian sumber-sumber yang tepat. Sumber-sumber yang dapat dan layak digali sangat bervariasi dari satu organisasi ke organisasi lain karena sangat tergantung pada proses pengambilan keputusan apa yang akan didukungnya dan untuk kepentingan apa informasi tersebut dipergunakan.
Pemeliharaan Saluran Informasi
Telah umum diketahui bahwa salah satu perkembangan pesat yang terjadi dalam era informasi dewasa ini ialah terjadinya “ perkawinan” antara teknologi komunikasi dengan tekmologi informasi. Akibatnya makin banyak saluran penyampaian informasi dari satu pihak kepada pihak lain, misalnya dari sumber informasi kepada penggunanya. Itulah yang dimaksud dengan saluran informasi multimedia. Baik secara internal maupun eksternal, saluran tersebut dapat berupa: (1) saluran melalui komunikasi lisan, (2) saluran dengan menggunakan tulisan, (3)  komputer pada satuan-satuan kerja dalam organisasi yang on-line dengan komputer utama (mainframe), (4) saluran telepon, (5) teleks, (6) faksimile, (7) electronic mail.
Seleksi Dan Transmisi Informasi
Informasi yang dimiliki oleh organisasi perlu diseleksi oleh berbagai pemakai informasi tersebut. Berarti mengetahui informasi apa yang dikirim kepada siapa dan untuk kepentingan apa menjadi sangat penting. Salah satu ramifikasi pandangan diatas ialah pentingnya kemampuan memilih dan menggunakan sarana transmisi informasi yang tepat.
Penerimaan Informasi Secara Selektif
Penerima informasi perlu memiliki kemampuan untuk melakukan  seleksi. Kemampuan pengguna untuk melakukan informasi seleksi penting supaya : (a) hanya informasi yang relevan dengan misi, fungsi, dan tugas yang diambilnya, (b) biaya transmisi dapat ditekan serendah mungkin, dan (c) pengguna tidak memikul beban pemeliharaan yang sesungguhnya tidak diperlukan.
Penyimpanan Informasi
Informasi yang telah terkumpul dan terolah dengan baik perlu disimpan dengan sebaik mungkin. Kegiatan penyimpanan informasi sangat penting karena pengalaman menunjukkan bahwa tidak semua informasi yang dimiliki digunakan segara. Oleh karena itu, informasi yang telah diolah dengan mengeluarkan biaya tertentu jangan sampai hilang atau atau sukar ditelusuri apabila diperlukan.
Penggunaan Informasi
Informasi sudah menyentuh seluruh segi kehidupan dan penghidupan, baik pada tingkat individual, tingkat kelompok, dan tingkat organisasi.
Penilaian Kritis Dan Sistem Umpan Balik
Berhubungan dengan semua tahap yang telah disinggung dimuka, diperlukan pula kegiatan penilaian yang kritis terhadap sistem informasi.
Hasil penilaian kritis yang dilakukan sangat bermanfaat bagi pimpinan organisasi dan berbagai pihak lain yang memerlukannya. Oleh karena itu, hasil penilaian harus diumpanbalikan kepeda berbagai pihak tersebut dan dengan bahan umpan balik tersebut diharapkan proses manajemen dalam organisasi dapat berlangsung dengan lebih lancar, efisien, dan efektif yang pada gilirannya meningkatkan kinerja organisasi sebagai keseluruhan.
PENGARUH KEPEMIMPINAN TERHADAP SISTEM INFORMASI
Kepemimpinan merupakan inti manajemen. Sebagai inti manajemen, kepemimpinan sangat berpengaruh terhadap efektivitas sistem informasi yang digunakan dalam organisasi, sebagaimana juga pengaruhnya terhadap efektivitas berbagai sistem lain dalam organisasi. Kepemimpinan dalam organisasi mempunyai pengaruh yang sangat luas. Beberapa contoh berikut ini:
Pertama:Pimpinan organisasi memahami, mungkin dari siapapun dalam organisasi, bahwa penguasaan dan pemilikan sarana komunikasi sangat menetukan peranan informasi dalam kehidupan organisasional.
Kedua:pimpinan organisasi sangat mungkin memiliki berbagai informasi tentang organisasi dan tentang lingkungan yang turut menentukan keberhasilan organisasi mencapai tujuan dan berbagai sasarannya yang tidak dimiliki oleh orang lain dalam organisasi yang bersangkutan.
Ketiga:pimpinan organisasi menentukan filsafat organisasi untuk dijalankan oleh bawahan mereka, termasuk sistem informasi yang diciptakan, dipelihara, dan digunakan.
Keempat:pimpinan organisasilah yang menentukan informasi apa yang akan disampaikan kepada siapa yang biasanya disertai petunjuk pengunaannya yang harus dikaitkan bukan hanya dengan tujuan dan berbagai sasaran yang ingin dicapai, akan tetapi juga dalam rangka peningkatan kinerja organisasi berdasarkan prinsip-prinsip efisien, efektivitas, dan produktivitas kerja.
Kelima: pimpinan organisasi merupakan sasaran pengiriman informasi oleh orang lain baik di dalam maupun di luar organisasi dan para pimpinan itu pulalahyang berperan sebagai sumber informasi yang diperlukan oleh orang lain yang dalam berbagai bentuk mempunyai kepentingan terhadap keberhasilan organisasi.
Keenam:karena peranan informasionalnya, pimpinan organisasi mempengaruhi penciptaan sistem informasi dan cakupan penyebarannya.
Ketujuh: pimpinan organisasi menggunakan infornasi untuk mempengaruhi opini orang lain tentang organisasi yang dipimpinnya dengan berbagai cara. Tergantung pada siapa yang ingin dipengaruhi dan apa tujuannya.
            Jelaslah bahwa pimpinan organisasi mau atau tidak perlu terlibat dalam seluruh tahap penanganan informasi. Dilihat dari “kacamata” kepemimpinan, dua sisi yang menonjol ialah peranan pimpinan dalam penerimaan dan transmisi informasi di satu pihak serta pengambilan keputusan untuk ditindaklanjuti oleh para bawahannya dipihak lain.
STRUKTUR KEPEMIMPINAN SEBAGAI KOMPONEN PENANGANAN INFORMASI DENGAN PENGARUHNYA TERHADAP ORGANISASI
Manajemen puncak dan informasi
Manajemen rendah dan informasi
Manajemen madya dan informasi
                                                                                          
                                       = Penerimaan dan transmisi informasi
                                       = Keputusan dan tindak lanjut
            Selain memahami pengaruh kepemimpinan terhadap informasi dalam organisasi, keterlibatan pimpinan dalam penciptaan, pemeliharaan, dan penggunaan informasi juga sangat penting meskipun keterlibtan tersebut tidak selalu berarti melaksanakan sendiri berbagai kegiatan tersebut. Langkah-langkah yang biasanya ditempuh dalam penciptaan, pemeliharaan, dan penggunaan sistem informasi ialah:

1.    penelitian dasar yang bersifat ilmiah,
2.    eksperimentasi atau percobaan laboratorium,
3.    pengembangan,
4.    pelatihan untuk aplikasi,
5.    penggunaan, dan
6.    umpan balik.



STRUKTUR ORGANISASI DITINJAU DARI SEGI INFORMASI
            Ditinjau dari segi informasi, struktur organisasi dapat disoroti dari dua segi, yaitu: (a) adanya berbagai satuan kerja dalam organisasi untuk melaksanakan program kerja rutin dan (b) adanya satuan kerja yang bertugas memecahkan berbagai masalah yang dihadapi oleh organisasi baik secara parsial atau incremental, departemental, atau lintas departemental maupun yang dihadapi oleh organisasi sebagai keseluruhan.
            Konsekuensi pengelompokkan tersebut terlihat apabila dalam dua pola hubungan antara pimpinan organisasi dengan orang-orang lain di dalamnya. Pola hubungan pertama, yaitu pola hubungan antara pimpinan dengan satuan kerja pelaksana kegiatan rutin pada umumnya bersifat formal dan melembaga. Oleh karena itu, pengambilan keputusan rutin dapat didelegasikan kepeda para manajer eselon bawahan dan bahkan kepada para pelaksana kegiatan operasional yang bersifat rutin
            Pola hubungan kedua, yaitu pola hubungan pimpinan dengan orang-orang yang bertugas disatuan kerja untuk mencari pemecahan masalah-masalah baru, tidak selalu didasarkan pada hubungan formal dan juga belum tentu melembaga. Artinya pola hubungan yang diperlukan adalah yang memungkinkan yang bersangkutan berfikir dan bertindak kreatif, ini memerlukan pola yang fleksibel.
            Dalam pembahasan yeng telah dilakukan dalam bab ini terlihat dengan jelas betapa pentingnya peranan informasi sebagai alat pendukung penyelenggaraan seluruh kegiatan organisasi dengan tingkat efisiensi, efektivitas, dan produktivitas yang tinggi.


2. SISTEM INFORMASI SEBAGAI PENDUKUNG PROSES MANAJEMEN

TIGA KATEGORI PERANAN MANAJEMEN
            Manajemen suatu organisasi memainkan tiga kategori peranan, yaitu peranan yang bersifat interpersonal, peranan informasional, dan peranan selaku pengambil keputusan.
Peranan yang Bersifat “Interpersonal”
            Peranan yang bersifat interpersonal antara lain di maksudkan untuk menumbuhsuburkan iklim solidaritas dan kebersamaan dalam organisasi. Peranan ini sering menampakkan dirinya dalam tiga bentuk utama, yaitu: pertama: peranan yang bersifat simbolis. Kedua : peranan selaku pimpinan. Ketiga: peranan sebagai penghubung.
Peranan Informasional
            Yang dimaksud peranan ini adalah bahwa dalam kedudukannya selaku unsur pimpian dalam organisasi, manajemen menjadi pemantau arus informasi dalam organisasi disamping peranan selaku penerima dan pembagi informasi.
Peranan Selaku Pengambil Keputusan
            Pada tingkat yang berbeda-beda para manajer dalam suatu organisasi berperan selaku pengambil keputusan, baik yang sifatnya strategis, fungsional, dan teknis operasional. Peranan tersebut timbul karena manajemen memiliki wewenang untuk bertindak selaku (a) wirausahawan, (b) peredam ketidaktenangan, (c) penentu alokasi sarana, prasarana, sumber daya manusia dan dana, serta (d) selaku perunding.
             
PROSES MANAJERIAL
            Organisasi apapun yang dikelola, manajemen selalu terlibat dalam serangkaian proses manajerial yang pada intinya berkisar pada: (a) penentuan tujuan dan sasaran, (b) perumusan strategi, (c) perencanaan, (d) penentuan program kerja, (e) pengorganisasian, (f) penggerakkan sumber daya manusia, (g) pemantauan kegiatan operasional, (h) pengawasan, (i) penilaian, serta (j) penciptaan dan penggunaan sistem umpan balik.
Penentuan Tujuan
            Berkaitan dengan tujuan, terdapat paling sedikit tiga hal yang sangat menarik untuk diperhatikan. Pertama: tujuan organisasi biasanya ditentukan oleh para pendiri organisasi tersebut dan seluruh kegiatan yang diselenggarakan kemudian diarahkan kepada pencapaian tujuan tersebut. Kedua: semua anggota orgainisasi diharapkan mau menerimatujuan tersebut sebagai sesuatu yang layak dan pantas untuk dicapai terlepas dari latar belakang, preferensi pribadi, dan motivasi para anggota organisasi tersebut. Ketiga: tujuan dipandang sebagai sesuatu yang menjadi “ bintang penuntun” dan sekaligus sebagai “ titik kulminasi” seluruh kegiatan organisasi yang antara lain berarti bahwa apapun yang terjadi kemudian dalam organisasi harus berkaitan langsung dengan tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
            Sebagai titik kulminasi kegiatan organisasi dan bahkan juga sebagai tolok ukur keberhasilan organisasi, tujuan akhir suatu organisaisi memiliki empat ciri, yaitu: (a) jangkauan waktunya jauh kedepan dan bahkan biasanya tidak dinyatakan secara tegas kapan tujuan tersebut akan dicapai, melainkan dengan mengatakan “diupayakan akan tercapai satu kali kelak”, (b) tujuan merupakan sesuatu kondisi ideal yang diharapkan akan terwujud, (c) tujuan dinyatakan secara kualitatif, dan (d) sifat tujuan akhir tersebut tidak dimungkinkan untuk dirumuskan secara konkret melainkan abstrak.
Pentahapan Penciptaan Tujuan
            Sasaran-sasaran sering dikenal dengan istilah “tujuan antara’ yang memiliki ciri-ciri: (a) kurun waktu pencapainnya ditentukan, (b) tidak lagi idealistik melainkan didasarkan pada pemikiran pragmatisme dalam arti bahwa sasaran tersebut diyakini memang mungkin dicapai, (c) dinyatakan sebagai kuantitatif sepanjang hal yang mungkin itu dilakukan, dan (d) sasaran merupakan “target” yang konkret.
Perumusan Strategi
            Keseluruhan upaya pencapaian tuuan dan berbagai sasaran organisasi memerlukan strategi yang mantap dan jelas. Dilingkungan bisnis, strategi pada umumnya didefinisikan sebagai “pernyataan sadar oleh seorang manajemen tentang bidang bisnis apa yang ditekuni oleh organisasi sekarang dan dalam kegiatan bisnis apa organisasi akan bergerak dimasa yang akan datang”.
Fungsi Perencanaan
            Perencanaan dapat didefinisikan sebagai “ pengambilan keputusan sekarang tentang hal-hal yang akan dilakukan dalam satu kurun waktu tertentu dimasa depan”. Dilihat dari sudut jangkauan waktunya, perencanaan dapat besifat jangka panjang, jangka sedang, dan jangka pendek. Karena perencanaan merupakan salah bentuk pengambilan keputusan, perlu diketahui secepat mungkin sebagai resiko dan fakttor-faktor yang menjadi penyebab ketidakpastian. Sangat penting disadari bahwa “muatan” resiko dan ketidakpastian makin besar dalam perencanaan jangka panjang dan relatif makin kecil jika rencana bersifat jangka sedang, apalagi jangka pendek. Berarti jumlah, bentuk, jenis, dan sifat informasi yang diperlukan pun jelas berbeda dan manajemen harus memahami perbedaan-perbedaan tersebut.
            Informasi tersebut berkaitan dengan upaya menemukan jawaban terhadap enam pertanyaan yang harus terjawab dalam proses perencanaan, yaitu pertanyaan apa, di mana, siapa, mengapa, bagaimana, dan bilaman.
Penyusunan Program Kerja
            Penyusunan program kerja merupakan perencanaan jangka pendek. Dengan demikian penyusunan program kerja merupakan rincian yang sistematis dari rencana jangka sedang atau menengah. Perencanaan harus terjawab dalam penyusunan program kerja dengan pengertian bahwa jawaban tersebut (a) lebih bersifat kuantitatif, (b) menyatakan secara jelas dan konkret hasil yang diharapkan, (c) standar kinerja jelas, (d) mutu hasil pekerjaan ditetapkan secara pasti, dan (e) disusun sedemikian rincinya sehingga dapat dijadikan pedoman dan pegangan dalam penyelenggaraan kegiatan operasional.
Fungsi Pengorganisasian
            Organisasi yang didefinisikan sebagai “sekelompok orang yang terikat secara foral dan hierarkis serta bekerja sama untuk mencapai tujuan tertentu yang telah ditetapkan sebelumnya”. Jika disimak secara cermat, definisi tersebut menunjukkan paling sdikit ada lima implikasi imformasionalnya, yaitu: (a) organisasi sebagai wadah, (b) organisasi sebagai proses, (c) tipologi organisasi, (d) prinsip-prinsip organisasi, dan (d) faktor-faktoryang berpengaruh terhadap struktur orgaisasi.
Penggerakkan Sumber Daya Manusia
            Penggerakkan sumber daya manusia merupakan fungsi yang sangat penting  karena seluruh proses manajerial hanya mempunyai makna operasional dalam rangka pencapaian tujuan bila diselenggarakan oleh manusia dengan baik dan benar.
Penyelenggaraan Kegiatan Operasional
            Penyelenggaraan kegiatan operasional merupakan bagian yang sangat penting dari keseluruhan proses manajerial dan bahkan merupakan tes apakah organisasi berjalan diatas “rel” yang benar atau tidak.
Pengawasan Sebagai Komponen Proses Manajerial
            Fungsi pengawasan sebagai upaya untuk lebih menjamin bahwa semua kegiatan operasional berlangsung sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan sebelumnya. Seyogyanya pengawasan bersifat edukatif dan tidak punitif, artinya tujuan dalam melakukan pengawasan adalah untuk membantu para anggota organisasi mengatasi berbagai kelemahan yang terdapat dalam diri masing-masing dan memberikan bimbingan sehingga terjadi modifikasi perilaku yang negatif tersebut. Bahwa dari hasil pengawasan tersedia umpan balik kepada manajemen untuk menentukan langkah korektif yang mungkin diperlukan.
Penilaian Sebagai Komponen Proses Manajerial
            Penilaian merupakan upaya membandingkan antara hasil yang nyata dicapai setelah satu tahap tertentu selesai dikerjakan dengan hasil yang seharusnya dicapai untuk tahap tersbut. Proses penilaian dapat diperoleh melalui berbagai teknik seperti laporan, wawancara, termasuk dengan manajemen puncak, penyebaran kuisioner kepada pihak-pihak yang dianggap mmiliki pengetahuan yang mendalam tentang seluruh proses manajerial yang terdapat dalam perusahaan, dan teknik-teknik lain yang dipandang perlu dan tepat diguanakn.
Pentingnya Umpan Balik
            Umpan balik sangat diperlukan sebagai bahan untuk menjadikan organisasi semakin tangguh mencapai tujuan dan berbagai sasarannya.


3. DUKUNGAN INFORMASI UNTUK BERBAGAI BIDANG FUNGSIONAL

            Bidang-bidang fungsional yang terdapat dalam suatu perusahaan diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama, yaitu bidang-bidang fungsional yang bersifat tugas pokok yang memberi kontribusi langsung kepada keberhasilan perusahaan dalam mencapai tujuan dan sasarannya. Dan yang kedua ialah bidang-bidang fungsional yang menyelenggarakan berbagai fungsi penunjang. Yang tergolong pada periode pertama ialah bdang produksi, bidang pemasaran, bidang promosi, dan bidang penjualan. Yang tergolong kategori kedua ialah bidang-bidang sumber daya manusia, keuangan, akuntansi, bidang penelitian dan pengembangan, bidang perkantoran , serta bidang hubungan dengan pelanggan.  Setiap bidang tersebut memerlukan dukungan informasi.
JENIS-JENIS INFORMASI PENDUKUNG YANG DIBUTUHKAN
            Dalam mengelola perusahaan, diperlukan berbagai jenis informasi guna mendukung berbagai proses pengambilan keputusan, baik oleh manajemen puncak, manajer berbagai bidang fungsiopnal, dan penyelenggaraan kegiatan operasional.Dikaitkan khusus dengan pelaksanaan berbagai bidang fungsional, jenis-jenis informasi yang dibutuhkan itu ialah: Pertama: Informasi dibidang ekonomi; kedua: informasi dibidang politik; ketiga: informasi tentang situasi keamanan dan ketertiban umum; keempat:informasi tentang lingkungan; kelima:informasi tentang pemasokan bahan mentah dan bahan baku; keenam: informasi tentang bentuk persaingan yang mungkin akan dihadapi; ketujuh: informasi tentang target groups; kedelapan: informasi tentang berbagai kriteria benchmarks; kesembilan:informasi tentang infrastruktur fisik; kesepuluh:informasi tentang tahap dan jenis teknologi. Dibawah ini dibahas secara singkat berbagai bidang fungsional yang biasa terdapat dalam suatu perusahaan.
PRODUKSI SEBAGAI BIDANG FUNGSIONAL
            Tujuan dan berbagai sasaran perusahaan dalam ari pertumbuhan, perkembangan, perolehan keuntungan, Return of investment, return of equity, perebutan pangsa pasar yang lebih besar, dan sebagainya hanya mungkin tercapai apabila perusahaan menghasilkan produk berupa barang dan atau jasa yang diminati oleh pengguna, pelanggan, atau nasabah. Secara tradisional para pengguna, pelanggan, dan nasabah meminati produk perusahaan tertentu setelah mempertimbangkan banyak faktor, seperti mutu, harga, sistem pembayaran, jaminan penyapaian pesanan pada waktu yang telah disepakati bersama, jaminan produsen,dan pelayanan purnajual.
PEMASARAN SEBAGAI BIDANG FUNGSIONAL
            Dapat dikatakan bahwa tidak banyak produk yang “mampu menjual diri sendiri”. Berarti dilingkungan suatu perusahaan terdapat fungsi pemasaran. Pemasaran sebagai salah satu bidang fungsional dalam perusahaan merupakan fungsi yang amat penting peranannya dalam upaya perusahaan meraih kemajuan, bukan hanya dalam bentuk tingkat keuntungan yang wajar, akan tetapi juga dalam arti pertumbuhan, perkembangan, dan peningkatan kemampuan menghadapi persaingan dimasa yang akan datang.  Dalam analisis pemasaran ada beberapa kegiatan yang menonjol seperti: (a) analisis pasar, (b) pengukuran pasar, dan (c) analisis profibilitas dan produktivitas. Berdasarkan analisis itulah strategi dan program pemasaran ditetapkan yang biasanya terdiri atas strategi pemasaran, program pengembangan produk, dan program penetapan harga.
PROMOSI SEBAGAI BIDANG FUNGSIONAL
            Bukti efektif pelaksanaan fungsi pemasaran ialah timbulnya minat, niat, atau hasrat para konsumen untuk membeli produk yang dipasarkan itu. Selain itu, kenyataan menunjukkan bahwa ditinjau dari sudut pelembaganya, promosi tidak jarang “diperlakukan” sebagai suatu bidang fungsional tersendiri, yang meskipun bukan terpisah akan tetapi diperlakukan sebagai tindak lanjut dari fungsi pemasaran.Periklanan mengandung komponen kounikasi, yaitu adanya (a) sumber, (b) pesan yang ingin disampaikan, (c) media yang digunakan untuk menyampaikan pesan, dan (d) tanggapan atas pesan yang disampaikan itu oleh penerima pesan.
MANAJEMEN LOGISTIK SEBAGAI BIDANG FUNGSIONAL
            Salah satu bidang yang memerlukan penanganan yang tepat dalam keseluruhan manajemen bisnis adalah manajemen logistik. Yang dimaksud dengan logistik ialah keseluruhan bahan, barang, alat, dan sarana yang diperlukan dan digunakan oleh sutau organisasi dalam rangka pencapaian tujuan dan berbagai sasarannya. Berarti logistik diperlukan untuk memperlancar jalannya pelaksanaan berbagai bidang fungsional lainnya, baik yang sifatnya tugas pokok maupun yang bersifat penunjang.
Proses manajemen logistik
Seperti diketahui, proses manajemen logistik terdiri dari langkah-langkah pengadaan, penyimpanan, distribusi, penggunaan, pemeliharaan, dan penghapusan.
Pengadaan:  kiranya telah umum diketahui bahwa terdapat tiga cara yang biasa ditempuh dalam pengadaan logistik, yaitu membeli, menyewa atau membuat sendiri.
Penyimpanan:pentingnya penyimpanan yang baik terlihat pada dua sisi. Satu sisi ialah bahwa berbagai inventaris yang dimiliki oleh perusahaan terlepas dari cara pengadaan yang ditempuh belum tentu langsung digunakan. Sisi lainnya ialah bahwa bahan mentah atau bahan baku yang telah selesai diolah menjadi produk yang siap dipasarkan dan dijual belum tentu semuanya segera dapat dikirimkan kepada distributor, agen, pengecer atau kepda pembeli langsung.
Distribusi: cepat atau lambat, inventaris tertentu akan digunakan oleh berbagai pihak dalam perusahaan dalam rangka pelaksanaan berbagai aktivitasnya dan produk tertentu disalurkan.
Penggunaan: tertuju pada inventaris perusahaan yang digunakan secara internal, baik dalam arti proses pengolahan bahan mentah dan bahan baku menjadi produk tertentu, maupun dalam arti sarana dan prasarana kerja yang digunakan dalam rangka menjalankan roda perusahaan.
Pemeliharaan: sarana dan prasarana kerja yang diperlukan dan digunakan oleh suatu organisasi dapat dikategorikan dengan berbagai cara, misal ada sarana dan prasarana  yang hanya bermanfaat sekali pakai karena setelah satu kali pakai, sarana tersebut tidak dapat lagi digunakan. Ada pula sarana dan prasarana kerja yang dapat digunakan berkali-kali dan bahkan untuk satu kurun waktu yang cukup lama, dimana inilah yang memerlukan pemeliharaan yang cermat.
Penghapusan: betapapun tepatnya penggunaan sarana da prasarana kerja dan pemeliharaanya dengan cermat, pasti tiba waktunya sarana dan prasarana tersebut mencapai “titik akhir” manfaatnya, sehingga pada suatu waktu dapat dilakuakn penghapusan inventarisnya.
MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA SEBAGAI BIDANG FUNGSIONAL
            Sumber daya manusia merupakan sumber daya (resouce) yang paling strategis yang dimiliki oleh suatu organisasi. Peranan manajemen sumber daya manusia berarti menyelenggarakan berbagai fungsi manajemen sumber daya manusia demi peningkatan efisiensi, efektivitas, dan produktivitas organisasi sebagai keseluruhan.
Fungsi-fungsi manajemen sumber daya manusia
            Fungsi manajemen sumber daya manusia yang intinya terdiri dari penciptaan dan pemeliharaan sistem informasi sumber daya manusia yang andal, perencanaan ketenagakerjaan, rekrutmen, seleksi, orientasi dan penempatan, pemberian imbalan, perencanaan dan pengembangan karier, pendidikan dan pelatihan, penilaian kinerja, perlindungan dan pemeliharaan, kesehatan dan keselamatan kerja, pemeliharaan hubungan dengan para karyawan, pemutusan hubungan kerja dan pemensiunan, serta pemeliharaan hubungan industrial dengan serikat pekerja.   


4. PENCIPTAAN, PEMELIHARAAN, DAN PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

            Bab ini membahas pentingnya penciptaan, pemeliharaan, dan penggunaan sistem informasi manajemen dengan menyoroti penggunaan teknologi informasi elektronika sebagai instrumen utamanya, meskipun harus diakui bahwa pengolahan informasi dapat dilakukan dengan cara-cara lain yang tidak menggunakan teknologi elektronika seperti secara mekanis dan bahkan juga secara manual.
PENGOLAHAN DATA
 Pengolahan Data Secara Elektronik
Pengolahan data secara elektronik merupakan serangkaian kegiatan yang dimaksudkan untuk penyediaan informasi dengan menggunakan komputer yang mencakup pengumpulan, pemprosesan, penyimpanan, dan pengawasan hasil olahan tersebut.
Langkah-langkah dalam proses pengolahan data: pengumpulan data, pengolahan data, penyimpanan, dan pengawasan.
Organisasi Satuan Kerja Pengolah Data
Sebagaimana halnya dengan pengorganisasian berbagai satuan kerja atau bidang fungsional dalam suatu perusahaan, banyak cara yang dapat ditempuh untuk menyusun satuan kerja yang tanggung jawab fungsionalnya adalah mengolah data.
            Dilihat dari segi manajemennya, susunan organisasi yang umum digunakan terdiri dari:
1.    pimpinan tertinggi yang bertanggung jawab atas seluruh fungsi pengolahan data dengan literatur yang beraneka ragam,
2.    paling sedikit tiga orang manajer sebagai pembantu pimpinan tertinggi tersebut diatas, yaitu:
a.       manajer operasi yang membawahi operasi peralatan komputer, pemprosesan sistem, pengamanan komputer, dan pejadwalan penggunaan komputer.
b.      Manajer pengendalian masukan-luaran yang membawahi penelitian masukan, pengendalian pemprosesan, analisis dan pengendalian luaran, dan pengendalian koreksi kesalahan,
c.       Manajer pengembangan sistem yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan kegiatan pembuatan program baru, koreksi program yang sedang digunakan apabila ternyata diperlukan, dan dokumentasi sistem.
            Pendekatan sentralisasi. Salah satu pendekatan yang dapat digunakan dalam pengolahan data ialah sentralisasi. Jika suatu perusahaan menggunakan pendekatan ini, ciri-ciri kegiatan pengolahan data yang diterapkan antara lain, ialah: (a) adanya suatu komputer besar yang digunakan untuk pengolahan data secara terpusat, (b) adanya satu data induk yang menjadi penentu konfigurasi sarana dan prasarana pengolahan data, (c) pemuktahiran dan penyimpanan data yang didistribusikan kepada berbagai terminal on-line, (d) adanya alat pencetak untuk mencetak informasi yang telah selesai diolah diatas kertas, (e) adanya sekelompok “pekerja otak” dengan berbagai jenis pengetahuan dan ketrampilan dibidang informatika.
            Keunggulannya dari segi pembiayaan yang hemat, pemimpinan dapat melakukan pemantauan dengan efektif, konsistensi mutu lebih terjaga, pengamanan akan lebih mudah, dan kemungkinan besar adanya kemajuan yang besar dimasa yang akan datang. Kelemahannya, secara teknis diperlukan waktu yang lama dan alokasi waktu yang sulit. Secara nonteknis, berkisar pada perilaku manusia.
            Pendekatan desentralisasi. Dalam pengolahan data dapat dilihat dari sudut pandang . Pertama ;dimungkinkan pengolahan atau masukan jarak jauh karena tersedianya fasilitas pengiriman dan penerimaan data. Kedua: desentralisasi pengolahan data dikaitkan dengan pola pengambilan keputusan dalam perusahaan.
            Keunggulannya, yang bersifat psikologis atau keperilakuan yaitu bahwa para manajer bawahan merasa dipercayai mengolah sendiri data yang diperlukannya sehingga benar-benar sesuai dengan kebutuhan proses pengambilan keputusan dengan cepat dilapangan. Kelemahannya, keharusan melakukan investasi yang cukup besar untuk sarana pengolahan data, kurang efektif dalam pengawasan dari kantor pusat.
            Kombinasi Pendekatan Sentralistik dan Desentralistik. Artinya sentralisasi dan desentralisasi dilakukan secara parsial. Pendekatan ini tepat diterapkan jika ada data dan informasi tertentu yang hanya digunakan oleh kelompok-kelompok manajer tertentu saja dalam perusahaan.
Organisasi Pengolahan Data Berdasarkan Pendekatan “ Yang Didistribusikan”
            Maksudnya adalah satuan pengolahan data dengan menggunakan sarana elektronika dimana dalam mengorganisasikan dan mengkoordinasikan kegiatan pengolahan data digunakan metode pemberian kewenangan menangani kegiatan berbagai aspek pengolahan data seperti untuk kepentingan produksi, pemasaran, promosi, penjualan, keuangan, manajemen persediaan, pembelian, sumber daya manusia, dan lain sebagainya.
            Ada tiga contoh yang menggambarkan pendekatan ini, yaitu: pertama, misalnya manajemen puncak dapat memutuskan bahwa yang didistribusikan hanya terbatas pada pemprosesannya saja, sedangkan data yang dihasilkan terkumpul pada satuan kerja pengolah data pada tingkat perusahaan. Kedua: dilakukan pemisahan pemilikan data induk, yang berarti tidak hanya satu, akan tetapi para pemilik data induk itu bekerja sama dalam arti berbagi data yang dimilikinya dengan pihak-pihak lain yang memerlukannya. Ketiga: pemprosesan data yang berbeda dilakukan ditempat yang berlainan.
Pengolahan Data oleh Pemakai Akhir
            Kehadiran berbagai jenis komputer yang mempunyai implikasi yang luas dalam pengelolaan bisnis, tidak terbatas pada segi-segi teknis pengolahan data, akan tetapi juga terhadap gaya manajerial terutamadalam menentukan pola pengambilan keputusan. Tersedianya sarana dengan teknologi tinggi seperti itu menuntut gaya yang demokratis atau partisipatif dalam arti semakin intensifnya partisipasi para bawahan dalam proses pengambilan keputusan yang tidak terbatas meskipun menyangkut tugas pekerjaan para bawahan tersebut.
Integrasi antara Komputer Pusat dan Komputer Mikro
            Pemindahan data dari komputer mikro ke komputer pusat, proses yang berlangsung disebut uploading. Sebaliknya, jika dilakukan pemindahan data dari komputer pusat ke komputer mikro, prosesnya disebut downloading.
Pengolahan Data oleh Pihak Ketiga
            Karena berbagai pertimbangan, seperti terbatasnya keampuan keuangan perusahaan dan mahalnya tenaga spesialis dibidang informatika, adakalanya perusahaan mengambil keputsan untuk tidak memproses sendiri data yang diperlukannya, melainkan menyerahkan kepada pihak yang ketiga.
Perangkat Keras Pengolah Data
                        Pengolahan data, termasuk dengan penggunaan alat-alat elektronika, memerlukan prangkat atau piranti keras yang dikenal sebagai komputer. Komputer adalah alat mesin elektronika yang menerima dan mengolah data sedemikian rupa sehingga menghasilkan informasi.
            Dengan menyoroti khusus kriteria kecepatan bekerja, besarnya “otak” (memory)dan ukuran komputer, dewasa ini dikenal empat kategori komputer, yaitu komputer besar (mainframe), komputer mini, komputer mikro, dan komputer nano.

APLIKASI DATA DAN PEMELIHARAAN SISTEM
Teori Pengambilan Keputusan Sepintas Kilas
            Teori pengambilan keputusan menekankan bahwa terdapat tujuh langkah yang harus ditempuh, yaitu:

1.    Identifikasi permasalahn yang dihadapi,
2.    Pengumpulan data,
3.    Analisis data,
4.    Pengkajian berbagai alternatif,
5.    Pemilihan alternatif,
6.    Implementasi, dan
7.    Evaluasi.

Komponen Sistem Pengolahan Data Elektronik
            Suatu sistem pengolahan data secara elektronik terdiri dari paling sedikit lima komponennya yaitu sumber daya manusia, prosedur, infrastruktur fisik, perangkat keras, dan perangkat lunak.
Perangkat Lunak
            Perangkat lunak disebut juga “program” ialah intruksi yang diberikan oleh operator komputer kepada komputer yang memungkinkan komputer mengerjakan pekerjaan yang diinginkan oleh pemprogram.
            Dalam pengoperasian komputer, perangkat lunak mempunyai paling sedikit tiga fungsi, yaitu: (a) mngelola berbagai sumber daya koputer yang dimiiki oleh persahaan, (b) mengembangkan berbagai sarana yang dapat digunakan oleh sumber daya manusia sehingga dicapai pemanfaatannya yang optimal, dan (c) menjembatani peranan informasi sebagai hasil olahan data dengan penggunanya.
TEKNIK MEMILIH SISTEM PENGOLAHAN DATA
                        Manajemen puncak suatu perusahaan harus memutuskan sendiri sistem pengolahan data yang bagaimana yang akan digunakan dalam perusahaannya termasuk keputusan tentang: (a) siapa yang akan ditugaskan mempelajari kebutuhan informasi perusahaan, (b) siapa yang akan melakukan studi kelayakan, apakah orang dalam atau tenaga spesialis dari luar, (c) konfigurasi perangkat keras, (d) jenis-jenis perangkat lunak yang diperlukan, dan (e) siapa yang akan memasang perangkat tersebut.
SEKILAS TENTANG INTERNET
            Salah satu perkembangan teknologi informasi dewasa ini yang diaplikasikan untuk beraneka ragam kepentingan ialah yang merupakan jaringan komputer global. Internet sangat bermanfaat karena mempermudah para penggunanya untuk berkomunikasi langsung dengan berbagai pihak dan mempermudah perolehan informasi yang dibutuhkannya tanpa dibatasi oleh waktu dan ruang dan dalam waktu yang sangat singkat.
            Semua komputer yang telah dihubungkan dengan internet dapat saling bertukar informasi dan berkat adanya World Wide Web (www) yang menerapkan “hubungan” yang disebut hypertext link.
Pemahaman istilah-istilah internet
Archie. Dijaringan internet terdapat sangat banyak file yang mungkin diakses. Archie merupakan sarana untuk mencari file yang diinginkan untuk diakses.
Domain Name Server (DNS). DNS merupakan cara yang digunakan untuk menghubungkan nama dengan nomor Internet Provider (IP). DNS ternyata memudahkan seseorang mengingat alamat komputer di internet ketimbang mengingat nomor IP.
Domain Suffix adalah bagian dari alamat pada electronic mail tanpa nama belakang surname pengguna dengan menggunakan simbol tertentu seperti @ atau nama host.
E-mail Address. Setiap orang yang mempunyai akses ke internetmempunyai “alamat” surat elektronik (Electronic Mail).
File Transfer Protocol (FTP). FTP adalah salah satu fasilitas internet yang digunakan untuk mentransfer atau menyalin filedari satu komputer di internet ke komputer seseorang.
Gopher. Yang dimaksud dengan gopher adalah menu yang tersedia dan menu pilihan seseorang untuk mengantarkannya ke sumber informasi yang diinginkannya.
Homepage. Ini merupakan halaman atau dokumen yang dapat ditemukan di WWW.
Host. Yang dimaksud dengan host ialah komputer yang merupakan bagian dari internet yang berisi file atau informasi yang disediakan bagi para pengguna internet.
Hypertext Markup Language (HTML). Kegunaannya ialah membuat dokumen hypertext.Dengan kata lain, suatu dokumen diatur melalui HTML yang ditaruh di server WWW agar dapat diakses oleh orang yang menginginkannya.
Hypertext Transfer Protocol (HTTP). Ini merupakan format atau protocol yang digunakan untuk memindahkan halaman-halaman dokumen WWW yang baku.
Hypertext. Yang dimaksud dengan istilah ini ialah suatu teks yang berkaitan dengan teks yang lain. Suatu teks dikaitkan dengan teks lainnya melalui suatu kata atau kelompok kata yang terdapat diteks dimaksud.
Internet Protocol Address (IPA). Menunjukkan “alamat” seseorang diinternet.
Internet Relay Chat (IRC). Merupakan perangkat lunak yang dapat digunakan untuk percakapan di internet melalui papan kunci (keyboard) yang terdapat di komputer.
Name Server Address. Berarti alamat IP dari mesin yang menerjemahkan alamat internet berupa teks ke format bilangan.
Newsgrup. Untuk mendiskusikan beraneka ragam topik melalui internet dalam bentuk kelompok.
Network News Transport Protocol (NNTP). Berarti perpanjangan dari protokol TCP/IP yang berfungsi untuk menjelaskan bagaimana pesan suatu newsgroupdipindahkan diantara server yang kompatibel.
Packet Internet Groper (PING). Ini adalah suatu instrumen TCP/IP yang berfungsi mengirimkan informasi ke komputer yang terdapat pada jaringan dan bahkan dapat digunakan untuk memastikan bahwa sebuah komputer sudah dihubungkan dengan internet.
Serial Line Internet Protocol (SLIP). Prokol ini berfungsi untuk meneruskan protokol TCP/IP via modem dan saluran telepon.
Simple Mail Transfer Protocol (SMTP). Suatu protokol dijaringan TCP/IP yang mengatur perpindahan electronic mailantara host dan pengguna.
Transmission Control Protocol/ Internet Protocol (TCP/IP). Metode yang digunakan untuk melewatkan data diseluruh jaringan, termasuk internet.
Telnet. Jaringan ini berfungsi untuk mengijinkan seseorang melakukan koneksi kekomputer lain di jaringan internet.
Terminal. Komputer yang tidak merupakan bagian dari internettetapi dapat dihubungkan dengan komputer lain yang merupakan bagian dari internet.
Uniform Resource Locator (URL).Suatu sistem penamaan yang menyangkut lokasi suatu dokumen WWW.
Usenet.Salah satu fasilitas yang digunakan sebagai “tempat diskusi” oleh newsgroup.
Very Easy Rodent-Oriented Netwide Index to Computerized Archives Veronica. Merupakan alat pencari seperti archie, yaitu mencari teks yang tampak pada menu gopher.
Wide Area Information System (WAIS). Merupakan cara untuk mempermudah pencarian pangkalan data yang tersedia di internet.
Web Browser. Ialah  program yang digunakan untuk mengakses dokumen WWW.
Windows Socket (Winsock).Merupakan aplikasi pemprograman interface yang dirancang agar aplikasi windowsdapat dijalankan dijaringan TCP/IP.
World Wide Web (WWW).Merupakan fasilitas internet. WWW menyajikan berbagai jenis informasi dalam bentuk dokumen yang saling terkait.
Pemanfaatan Teknologi Internet
            Misalnya: (a) penggunaan FTP yang berfungsi untuk memindahkan file dari komputer ke komputer yang lain, (b) penggunaan SMTP yaitu protokol yang menjadi dasar bagi electronic mail di internet, (c) penggunaan HTTP untuk distribusi dokumen yang ada di web server, dan lain sebagainya.
PENERAPAN TEKNOLOGI INTERNET UNTUK KEPENTINGAN INTRA (INTRANET)
            Sangat menarik untuk memperhatikan bahwa teknologi dan arsitektur internet dapat pula diterapkan untuk kepentingan intern suatu organisasi atau perusahaan. Perbedaan internet dan inttranet bukan pada teknologinya, melainkan pada cakupan akses, cara penggunaan teknologi untuk berkomunikasi , dan pemakainya. Cakupan internet adalah global, komunikasi berlangsung dengan menggunakan saluran telekomunikasi umum dan siapa saja dimungkinkan menjadi pengguna. Sebaliknya, cakupan intranet terbatas yaitu hanya pada lingkungan organisasi atau perusahaan, koneksinya hanya antarkelompok kerja atau antarsatuan kerja internal dan penggunanya pun terbatas pada masyarakat kecil tertentu yaitu mereka yag menjadi atau perlu berkomunikasi langsung dengan anggota organisasi atau perusahaan.
            Salah satu dampak positif pada penerapan teknologi internet secara intra ialah makin lancarnya komunikasi dan koordinasi yang pada gilirannya mepermudah keseluruhan upaya pencapaian tujuan organisasi atau perusahaan yang bersangkutan.
Optimalisasi pemanfaatan Intranet
Agar optimalisasi pemanfaatan teknologi intanet dapat diwujudkan, intranet mutlak perlu memperoleh dukungan dari semua komponen organisasi, baik komponen yang menyelenggarakan tugas pokok maupun komponen yang berfungsi memberikan dukungan.


5. AUDIT SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

AUDIT ORGANISASI SATUAN KERJA PENGOLAH DATA
            Audit manajemen pengolahan data dimaksudkan untuk meneliti dan mempelajari konfigurasi organisasional tersebut. Sasaran utamanya adalah untuk memperoleh bahan yang akurat dan faktual tentang tepat tidaknya struktur organisasi satuan kerja pengolahan data tersebut. Dasar pemikirannya disini ialah bahwa dengan struktur organisasi yang tepat, satuan kerja tersebut akan mampu menjalankan fungsinya, yaitu memberikan dukungan informasi kepada semua pihak dalam organisasi. Artinya, dengan penggunaan struktur organisasi yang tepat, satuan kerja pengolahan data akan mampu bekerja dengan tingkat efisiensi, efektivitas, dan produtivitas yang setinggi mungkin. Agar sasaran tersebut dapat dicapai audit manajemen pengolahan data harus pula memahami struktur organisasi perusahaan sebagai keseluruhan termasuk stratifikasi atau jenjang pengambilan keputusan yang harus didukung oleh satuan kerja pengolahan data.
AUDIT PROSES PENGOLAHAN DATA
Pengumpulan Data
            Audit atas pengumpulan data harus bisa mengungkapkan situasi yang sebenarnya dalam arti apakah semua sumber yang seharusnya digarap telah digarap dengan baik atau tidak. Jika tidak, penting untuk mengidentifikasikan faktor-faktor penyebabnya dan memberikan saran kepada manajemen tentang cara-cara yang mungkin ditempuh untuk mengatasinya.
Analisis Data
            Audit atas analisis data bertujuan untuk mengetahui apakah informasi yang dihasilkan memenuhi kebutuhan berbagai pihak yang memerlukannya atau tidak. Dengan perkataan lain untuk melihat apakah ciri-ciri yang disinggung dimuka terpenuhi atau tidak termasuk ketepatan waktu penyempaiannya kepada yang berkepentingan.
Penyimpanan Informasi
            Audit atas penyimpanan informasi yaitu pada keamanan ,kerahasiaan , dan biayaa penyimpanan informasi bertujuan untuk meyakinkan bahwa sistem pengamanan, pemeliharaan, biaya penyimpanan yang efisien, dan rahasia organisasi atau perusahaan benar-benar dapat diandalkan. Jika ditemukan kelemahan, auditor harus pula mampu memberikan saran-saran untuk mengatasinya.
AUDIT PERANGKAT KERAS
            Singkatnya, audit perangkat keras bertujuan untuk menjamin bahwa (a) konfigurasi perangkat keras yang dimiliki perusahaan sesuai dengan kebutuhan informasi, baik untuk kepentingan rutin maupun nonrutin, (b) aspek psikologis penggunaan tekologi informasi diperhitungkan dengan matang, khususnya aspek pemberian kesempatan pada para manajer eselon bawahan untuk berpartisipasi aktif dalam pengambilan keputusan, (c) perusahaan telah mempertimbangkan kenyataan bahwa usia satu “generasi” perangkat keras relatif makin pendek, (d) pengoperasian perangkat keras tersebut didukung oleh para pekerja otak yang memenuhi kualifikasi yang diperlukan sehingga benar-benar mampu memberikan dukungan informasi yang diperlukan oleh berbagai komponen perusahaan, dan (e) biaya pengadaan dan pemeliharaannya sudah merupakan beban yang paling ringan sehingga tidak sulit bagi perusahaan untuk memikulnya.
AUDIT PERANGKAT LUNAK
            Tujuannya ialah untuk menemukan fakta tentang apakah perangkat lunak yang digunakan sudah merupakan perangkat yang paling tepat atau tidak, dan apakah penggunaannya sudah benar-benar untuk memenuhi kebutuhan informasi perusahaan. Selain itu, penting pula diketahui apakah perangkat lunak yang digunakan oleh perusahaan diciptakan sendiri secara intern, taukah diperoleh dengan jalan membelinya dari pihak lain atau vendor tertentu. Jika perangkat lunak itu dibeli dari pihak lain atau vendor, norm-norma moral danetika menuntut agar pihak lain atau vendor tersebut adalah perusahaan yang bonafide dan tidak menjual sebuah produk bajakan. Audit harus mampu menemukan tentang hal ini dan apabila terjadi, menyerahkan kepada manajemen puncak agar hal tersebut tidak terulang lagi.
AUDIT PEKERJA OTAK (BRAINWARE)
            Audit manajemen pengolahan data dalam bid ang ini bertujuan untuk mengungkapkan fakta tentang kebijaksanaan dan praktek perusahaan tentang perlakuan yang diberikannya kepada pekerja ota tersebut. Banyak jenis teknik audit yang dapat digunakan untuk mengungkapkan fakta-fakta tersebut seperti wawancara, kuesioner, penelitian dokumen perusahaan, dan sebagainya. Dengan asumsi bahwa penyelenggaraan audit adalah tenaga profesional yang menguasai bidangnya, mereka akan dapat menentukan teknik audit apa yang paling tepat digunakan. Yang jelas ialah bahwa temuannya disampaikan kepada manajemen puncak, kepada manajer sumber daya manusia, dan kepada para pekerja otak yang bersangkutan, baik untuk perbaikan apabila diperlukan, maupun demi peningkatan kinerja para pekerja otak tersebut di masa yang akan datang.


DAFTAR  PUSTAKA

Siagian, Sondang P. 2014.Sistem Informasi Manajemen. Jakarta: PT Bumi Aksara

0 Response to "RESUME SISTEM INFORMASI MANAJEMEN"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel